Home > bunda > Imunisa DPT Pertama AnisA

Imunisa DPT Pertama AnisA

Imunisasi DPT merupakan imunisasi yang horor bagiku…
kenapa horor? karena efeknya itu looo…dah banyak temen bahkan suamiku juga cerita efeknya yang bikin panas dan rewel si baby. Bahkan suamiku sampai cari info katanya ada yang ga bikin panas tapi harganya mahal..huufftt..

Tapi, setelah seraching-searching baca-baca, ternyata tiap baby tu reaksinya ga sama
ada yang tidak mengalami panas, ada yang mengalami. trus ada yang cerita udah bayar yang mahal tapi tetep aja panas, ada yang pake biasa ternyata ga ada efek panasnya.

Dan kalo info dari sahabatku Mama, dikasih tips untuk mengatasi efek dari imunisasi tersebut, seperti nti bekas suntikan dikasih obat thrombopop trus kalo panas dikasih sanmol yang cair.

Tepat tanggal 30 September 2012, aku bersama anisa dan suami berangkat ke bidan untuk periksa rutin dan jadwalnya imunisasi DPT 1. disana kami konsultasi juga tentang perawatan yang harus dilakukan setelah disuntik DPT. Sang bidan hanya menyarankan untuk mengompres bagian yang disutik selama 1jam dengan air hangat, kemudian ngasih efeknya nti kalo ga panas ya rewel babynya, sambil ngasih obat puyer peredam panas.

Dari penjelasn bidan tersebut, aku mengabaikan pesan temenku. dan waktu tu langsung pulang tanpa membeli obat apapun.

Sampai di rumah, aku pun menuruti apa yang dibilang bidan..aku kompres paha anisa sekitar hampir 1jaman..kubiarkan dia bobok pules, ak cek badannya juga ga panas. Setelah beberapa jam dia bobok, bangun anisa nangis kenceng sekencengnya. Belom pernah dia mengangis sekenceng ini.

aku cek pahanya ternyata bengkak, shock pastinya..sempet panik aku dan suami karena ya ga nyangka kok bisa bengkak gitu. segera aku kompres lagi dan aku cerita tentang obat thombropop kepada suamiku. Dan suamiku langsung googling tentang obat tersebut.

Banyak testimoni bagus tentang obat tersebut, dan suami langsung tancap gas untuk membeli. aku yang di rumah masih kompres-kompres paha anisa, dan dia pun akhirnya berhenti menangis dan kembali bobok. aku cek badannya pun ga panas, tapi agak anget-anget. jadi aku ga ngasih obat penurun panasnya. agak serem juga siy ngasih baby obat puyer😦

sesampai suami pulang, obat tu langsung ku oles di pahanya dan diapun masih bobok terlelap. sampai sore waktu mandi, aku cek masih anget-anget badannya. Dan seperti saran bidan, aku pun hanya menyeka badannya aja, ga aku mandiin seperti biasanya.

Alhamdulillah malamnya dia ga terlalu rewel lagi, meskipun badannya masih anget. hingga besoknya badannya masih anget aja, tapi aku mandiin dengan air seperti biasanya dan masih kuberi obat di pahanya..dah di hari ke-2 setelah suntik DPT itu anisa kembali normal.. senengnyaa… ^_^

sedih juga kalo denger tangisannya yang kenceng banget..
tapi sekarang udah kembali ceriaa…^_^

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: